Informasi Terkini Sektor Wisata Indonesia

Informasi Terkini Sektor Wisata Indonesia
Ilustrasi traveling. (Pixabay)

Batam | Situasi pandemi yang terus berlangsung hingga kuartal ketiga ini, membawa dampak signifikan bagi sektor pariwisata Indonesia. Beragam kebijakan dan inovasi pun dituangkan guna menghadapi masa pandemi yang tak kunjung usai.

Dewi IK dari Batam Tourism Polytechnic (BTP), dalam keterangan resmi menjelaskan informasi terkini dari sektor pariwisata Indonesia di kuartal ketiga 2020.

Dewi menjelaskan, penghujung kuartal ketiga 2020 sudah di depan mata. Namun, situasi pandemi di dalam negeri belum juga kondusif.

Beberapa waktu lalu, pemerintah pusat dan pemerintah daerah telah menerapkan berbagai regulasi untuk meminimalkan transmisi virus. Namun, hingga kini kita masih harus berjuang menghadapi situasi sulit pandemi.

Begitu pun para penggiat pariwisata dalam negeri, sejak memasuki awal kuartal ketiga sempat mulai bergairah dan optimistis pasca diterapkannya tatanan kenormalan baru (new normal). Sayangnya, keadaan tersebut tidak berlangsung lama.

Kasus Covid-19 di Indonesia yang mengalami peningkatan, membuat pemerintah kembali menerapkan pengetatan di berbagai daerah.

Lantas, seperti apa informasi terkini dari sejumlah sektor pariwisata Indonesia?

Batam Tourism Polytechnic (BTP), salah satu politeknik swasta terbaik di bidang pariwisata yang berbasis di Batam, Kepulauan Riau, merangkumnya sebagai berikut:

Peluncuran label InDOnesia CARE untuk pariwisata Indonesia

Pada bulan Agustus lalu, Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) meluncurkan panduan protokol kesehatan bagi sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

Panduan ini disebut sebagai 'InDOnesia CARE', yang menggambarkan dukungan pemerintah terhadap pariwisata Indonesia. Melalui program ini, sektor pariwisata dalam negeri diharapkan dapat segera bangkit di tengah masa pandemi.

Selain itu, peluncuran program ini juga merupakan bentuk komitmen pemerintah dalam menghadirkan layanan pariwisata yang adaptif, melalui penerapan protokol yang mencakup kebersihan, kesehatan, keamanan, dan lingkungan yang lestari (Cleanliness, Health, Safety, and Environment/CHSE).

Penerapan CHSE di seluruh bidang pariwisata akan melalui proses verifikasi yang ketat, melalui tim Kemeparekraf yang bekerja sama dengan Kementrian Kesehatan, serta beberapa asosiasi, termasuk Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI).

Meski begitu, program InDOnesia CARE ini tidak hanya terbatas pada industri hotel dan restoran saja, tapi juga turut menyediakan protokol kesehatan bagi industri kreatif.

Harapannya, melalui panduan ini, wisatawan dapat merasa lebih nyaman dan aman untuk berwisata di tengah masa transisi atau adaptasi.

Bali menutup pintu bagi wisatawan asing hingga akhir 2020

Sebelumnya, Bali dijadwalkan akan kembali membuka pintu bagi wisatawan asing pada 11 September 2020.

Namun, melihat pertumbuhan kasus Covid-19 yang kian meningkat, Gubernur Bali, I Wayan Koster, memutuskan untuk menundanya hingga akhir 2020.

Menurutnya, penundaan ini dianggap penting untuk menjaga citra Indonesia dan Bali di mata dunia saat pemulihan perjalanan nantinya.

Saat ini sektor pariwisata Bali masih berfokus pada pertumbuhan pariwisata domestik dengan diikuti protokol keamanan yang ketat.

Penutupan salah satu destinasi pariwisata Indonesia, Wae Rebo, oleh masyarakat adat

Wae Rebo merupakan salah satu destinasi wisata di Nusa Tenggara Timur, yang rencananya hendak dibuka pada awal September oleh Gubernur NTT, Vikotor Bungtilu Laskodat.

Namun, keputusan ini bertentangan dengan kehendak masyarakat desa. Satu minggu setelah dibuka, masyarakat setempat menutup kembali akses masuk ke kawasan kampung tradisional tersebut.

Hal ini didasarkan pada musyawarah masyarakat, yang memutuskan untuk menutup kembali desa wisata tersebut hingga berakhirnya wabah Covid-19.

Konsep baru menikmati satwa secara live di media sosial Taman Margasatwa Ragunan

Taman Margasatwa (TM) Ragunan merupakan salah satu tempat wisata yang turut ditutup selama Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) DKI Jakarta gelombang kedua.

Pihak TM Ragunan memutuskan untuk kembali melaksanakan virtual tour yang menampilkan berbagai jenis satwa secara live di Instagram @ragunanzoo.

Beberapa di antaranya adalah Gajah Sumatra, Harimau Sumatra, Siamang, Orang utan Sumatra, Buaya, dan Jerapah.

Nah, itu dia beberapa informasi terkini dari sektor pariwisata dalam negeri yang mungkin belum kamu ketahui. Memang, laju pertumbuhan pariwisata saat ini menurun cukup signifikan.

Namun, kita berharap agar situasi segera pulih. Seiring meredanya situasi pandemi, sektor pariwisata Indonesia akan kembali bangkit bahkan berkembang dengan pesat.

Editor: Juniwan