Pemerintah Tetapkan SNI Masker Kain

Pemerintah Tetapkan SNI Masker Kain
Ilustrasi masker kain. (Pixabay)

Tapanuli Today | Ada begitu banyak jenis masker yang dijual di pasaran. Salah satu jenis masker yang banyak dipilih masyarakat yaitu masker kain.

Lantaran banyaknya masyarakat yang memilih menggunakan masker kain, Badan Standardisasi Nasional (BSN) akhirnya menetapkan standard mengenai penggunaan masker kain.

Melansir Kompas.tv, Senin (28/9/2020), Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita, menyatakan Standard Nasional Indonesia (SNI) masker kain ini dirumuskan untuk menjaga kualitas dan melindungi masyarakat secara optimal dari penularan wabah Covid-19.

Mengingat masker kain kini menjadi alternatif di tengah keterbatasan masker medis. Sesuai SNI, masker kain yang berlaku paling tidak terdiri dari dua lapis. Sehingga masker jenis scuba dan buff tidak termasuk di dalammya.

Standardisasi ini tertuang dalam SNI 8914:2020 Tekstil-masker dari kain. Penetapan SNI masker kain berdasarkan Keputusan Kepala BSN Nomor 407/KEP/BSN/9/2020.

Dalam SNI 8914:2020, masker kain dibagi ke dalam tiga tipe. Tipe A masker kain untuk penggunaan umum, tipe B untuk penggunaan filtrasi bakteri, dan tipe C untuk filtrasi partikel.

Pengujian yang dilakukan, di antaranya uji daya tembus udara dilakukan sesuai SNI 7648; uji daya serap dilakukan sesuai SNI 0279; uji tahan luntur warna terhadap pencucian, keringat, dan ludah; pengujian zat warna azo karsinogen; serta aktivitas antibakteri.

Pemilihan bahan untuk masker kain juga perlu diperhatikan, karena jenis bahan memengaruhi filtrasi serta kemampuan bernapas seseorang. Efisiensi filtrasi tergantung pada kerapatan kain, jenis serat dan anyaman.

SNI ini menjadi pedoman bagi industri dalam negeri yang menentukan capaian minimum kualitas hasil produksinya, sekaligus menjadi standard minimum bagi produk impor.

Source: Kompas.tv